Food Note: Bebek Goreng Cemara, Bandung

Pulang ngantor, isteri lagi mudik, di rumah nggak ada makanan. Berarti harus mampir ke warung.

Sejak sering ngelewatin jalan Karang Tineung (Cemara nyebrang perempatan yang ada tamannya), sebenernya udah ada satu warung yang gw tandain disini. Bebek goreng. Kebetulan dulu waktu sering nginep di kost-an adik di deket situ, warung ini salahsatu tempat makan malem favorit, apalagi kalau bukan karena bebek gorengnya emang enak! Sayangnya beberapa waktu kemudian, karena pembangunan hotel yang di belokan itu, tempat dagang warung bebek ini tergusur, dan setelah itu selama beberapa kali gw nginep di tempat adik, si warung nggak kunjung buka lagi...

Sampai akhirnya gw nandain warung bebek goreng di belokan ini, cuma 20 meteran dari tempat dagang langganan gw dulu itu, dan gw liat punya cara display makanan yang juga sama... this might be it.

Jadi malem itu akhirnya nyempetin mampir disini. Karena settingnya terlihat familiar langsung aja gw tanya sama yang jualan, apa dia dulu yang jualan di area hotel sekarang itu? Eh ternyata bener! Dan jadilah gw berharap tinggi pada sekerat daging bebek goreng yang gw pesan itu...

Sampe di rumah, nyalain tv dan duduk bersila di lantai, sebungkus nasi plus bebek goreng pun siap disantap. Sementara sate usus ayam nya sih udah abis dari kapan tau gw cemil sambil nyetir. Bebeknya sendiri sepanjang perjalanan pulang gw biarin bungkusannya terbuka, supaya uap bekas penggorengannya nggak ngulek didalem bungkus, dan ngebikin si begor nya jadi terlalu lembab.

Daging bebeknya empuk! tapi masih ada kenyal-kenyalnya jadi karakter tekstur khas bebeknya nggak ilang. Kulitnya lembek tapi juga sama empuk. Rasanya? Wah... masih tetep juara seperti dulu! Nggak ada rasa anyir khas daging bebek, termasuk di kulitnya dimana biasanya terdapat banyak kelenjar lemak. Bumbunya nggak aneh-aneh atau unik, just classically wonderful! Kecuali kulitnya yang lembek tadi, maka bagian lainnya gw hajar nyaris tuntas, termasuk beberapa tulang-tulangnya yang digoreng hingga crispy.

Sambelnya sendiri ala sambel pecel lele, tapi lebih ke mild sweet dan gurih, dengan tingkat pedes yang juga standar. jadi buat gw sih cocok banget, nggak sia-sia tadi minta dibanyakin sambelnya ma si ibu.

Selain dari bebek, warung ini jualan juga ayam goreng, sate ati / ampela, sate usus ayam, tahu - tempe, dan kadang ada ati / ampela bebek juga yang ukurannya gigantik itu. Semuanya enak.

Kadang ada pete juga =)

Buat yang masih belum hapal daerah yang dimaksud, Begor ini adanya di deket Karang Setra, tapi masih lebih "bawah" (Selatan) sekitar 500 meteran. Ambil jalan gedenya, yaitu Sukajadi, arah "atas" (Utara) dari Paris Van Java, belok kiri setelah perempatan yang ada taman nya (6 ruas jalan total), warungnya ada di ujung taman, seberangan sama Apotek Cemara, masih tetanggaan sama Bakso Kaget.

Harga begornya sendiri 15K, sate usus 1K, tahu dan tempe mungkin sama juga.

(bay)

3 comments:

Appearances