Balik Bandung: Sarapan

Ternyata selain dari Bubur Ayam, sarapan populer di Bandung adalah Nasi Kuning. Kadang ada kupat tahu atau soto ayam, tapi lebih sering nemu yang dua itu tadi. Pilihan lainnya? Mampir ke toko-toko kue tempo doeloe dan beli bacang / lontong / kroket yang masih anget karena baru dateng. Jam 7 pagi biasanya dah available. Toko kue besar sekelas Kartika Sari juga buka pagi, lontong daging sapinya enak banget, sebiji cuma 2.250 rupiah, beli dua udah lumayan kenyang.

Bubur Ayam di Bandung bakalan bikin orang Jakarta heran... soalnya kalau di Jakarta sana rata-rata buburnya disiram kuah kuning, tanpa kacang, dan banyak pilihan sate-satean (ati-ampela, telor puyuh, usus, dll.), maka di Bandung style nya cenderung polos. Kacang kedelai garing bisa dibilang wajib, tapi jangan harap nemu pilihan sate-satean kalau bukan di beberapa tempat khusus saja.

Nasi Kuningnya sih biasanya udah komplit, ada oseng tempe, bihun / soun, telur dadar suwir, dan sambel. Sambelnya spesial, sambel oncom. Tapi jangan kecewa kalau nemu "cuma" sambel tomat atau terasi, enak juga koq.

Pilihan lain yang cukup aduhai adalah Surabi (Serabi). Biasanya dijual di pinggir jalan, tapi jalanan2 kecil bukan jalan arteri. Kayak tadi pagi nih nemu satu di daerah Setrasari Mall. Karakter rasa santen nya kerasa cukup kuat, teksturnya lembut dan rada kenyal, topping oncomnya juga enak, maklum oncom Bandung kan emang top! Beda sama oncom Jakarta yang kadang berasa makan sampah, karena isinya cuma ampas kelapa dan kadang udah berlendir pula...

Versi manisnya juga top! Surabi plain disiram saus kental gula merah plus kelapa parut. Mantep lah. Gak nyesel.

Yang belum nemu? Makanan favorit gw, Tutug Oncom! Tapi emang yang satu ini sih rada kurang populer dibanding jajanan2 standar lainnya.

Eh iya, kembali ke Kartika Sari, ternyata menurut info sang adik, diatas jam 10 malem pun toko pusatnya masih "buka", walau yang berjualan udah bukan tim originalnya, tapi Satpam yang jaga disana. Keliatannya ada special deal yang win-win antara toko dan si satpam. Boleh dicoba kapan-kapan buat yang malem-malem ngidam pisang molen. Katanya masih anget pula.

Dan soal pisang & roti bakar Madtari di Jl. Dipatiukur sana, kata temennya adik yang juga salahsatu supplier kesana ngasi tau kalau omset beli keju mereka adalah 150 juta rupiah, per SATU MINGGU. Gila...

Sekian sekilas info soal sarapan dan nyerempet2 ke jajanan... dari gw yang sekarang sedang "Balik Bandung".(bay)

7 comments:

Appearances