Revisit "BALBT" di Rawa Belong


Sewaktu Ade sariawan berat, dia kepaksa cuma bisa makan yang
lembek-lebek semisal krim sup, dan bubur ayam. Karena sedari kecil udah
langganan sama Bubur Ayam Lumayan Bang Tatang (BALBT), maka Ade pun
minta ditemenin buat makan bubur legendaris ini selepas pulang kantor.



Di review pertama gw dulu,
gw bilang gak suka sama rasanya karena cenderung plain dan gak ada yang
spesial. Tapi karena di seputar Sudirman gw gak tau tempat ngebubur
yang enak, jadi deh jauh-jauh ke Rawa Belong (Slipi) buat menyatroni
bubur ayam legendaris ini. Toh tempatnya lebih deket ama rumah si neng,
jadi dia pulang gak akan masalah...



Seperti biasa, kita gak dapet tempat duduk. Walaupun udah jualan
belasan tahun, Bang Tatang keliatannya gak ada niatan buat memperluas
tempat usahanya, mungkin karena masih nunut paham percaya sama hoki,
jadinya khawatir dagangannya malah gak laku kalau pindah tempat atau
ngegedein tempat. True? Gak tau... kan gw bilang mungkin....
Sementara sekarang, saat pelanggan makin banyak, dan antrean pun makin
panjang, kondisi ini membuat makan bubur di BALBTsangat nggak nyaman.
Pengunjung harus antri biar bisa duduk, ditambah lagi pemesan take-away
yang masing-masing bawa rantang sendiri, bikin suasana makin hectic dan
dorongan di abang makin acak-acakan layoutnya...



Setelah berbesar hati menunggu seorang bapak menghabiskan buburnya,
kita ternyata dapet tempat duduk di posisi lain karena ternyata bapak
yang bersangkutan nambah bubur setengah mangkok lagi... Trus pesenan
Ade dateng duluan sementara pesenan gw gak dibuatin... Gw ngerasa
underdog disini, dimana sebagian besar pengunjungnya dah akrab gitu ama
Bang Tatangnya, sementara gw gak tau kalau gw ngomong apa didengerin
ama dia atau nggak, soalnya orangnya cool banget... gak ada konfirmasi
atau apa gitu yang nunjukin dia denger kita mesen... jadinya gw sih
ngerasa untung-untungan... dan tiap kali dia nengok, gw ingetin lagi
pesenan gw... sedangkan pelanggan lain ngelirik gw sinis seakan berkata
"ni orang gak ngerti amat sih cara mesen disini...". Well in fact I
don't! Karena si Bang Tatang nya nggak ada ngangguk atau senyum atau
apa kek... atau "iya" gitu yang standar dipake di seantero Jakarta...
cool aja lurus...



Tapi karena kemudian bubur gw dateng, berarti cara yang gw lakuin dah
bener kan? Walau mungkin bikin doi bete juga... duh... mo makan koq
harus tegang dulu...



But anyway, karena gw saat ini dah cukup banyak makan bubur buat sarapan (makanya
makin bengkak), somehow lidah gw jadi rada lebih peka sama kualitas
makanan yang satu ini. Makanan yang dulu gw jauhi selayaknya kucing
menjauhi baskom buat mandi, kini udah jadi salahsatu makanan yang taste
nya bisa gw acquired.



Kenapa gw dulu benci bubur? Karena waktu kecil, dokter yang nanganin gw
(dr. Suganda) selalu maksa gw makan bubur, mo sakit apapun. Sedangkan
my mum bukan tukang jualan bubur jadinya yah... buat gw, bubur itu
makanan yang traumatik...



Okeh! Kembali ke soal BALBT. Yang gw perhatiin sekarang, ternyata
porsinya emang gede. Base buburnya agak kentel dan emang kadang agak
gosong (agak coklat). Tapi dari segi rasa sih cukup gurih, gak se-plain
yang gw rasain waktu coba pertama kali dulu. Trus suwiran ayamnya
generous banget, dan seperti ada nuansa rasa karinya, jadinya cukup
enak juga...



Ati ampela juga ternyata ada, tapi mesen terpisah dari bubur. Semangkuk
itu isinya kayaknya dua potong ati ampela. Ukurannya gede, masaknya
juga cukup bagus. Cuma rasanya standar, cenderung plain, jadinya
cenderung cuma lewat aja di mulut, no exciting experience gitu.



Satu hal yang keperhatiin juga, adalah harga
nya. Walau gak yakin harga satuannya berapa, tapi untuk dua mangkuk
masing-masing setengah porsi, plus ati-ampela dan dua teh botol, bisa
jatuh di kisaran 20K, yang berarti satu mangkuknya itu sekitar 6-7 ribu
rupiah.



Verdict akhir.... oke deh, tapi gak sampai buat gw nagih tuh...



Saran paling prioritas: Perluas tempat jualan !!!






9 comments:

Appearances